Santri Zaman Now: Sebuah Harapan

Oleh: Hilmi S. Fuadi, PC. IPNU Kab. Purwakarta

Ada yang bilang kata “santri” berasal dari kata “sastri”, suatu padanan dari bahasa Sansekerta yang mengandung arti melek (cakap, paham) huruf. Ada juga yang mengatakan bahwa kata “santri” tersebut berasal dari kata “cantrik” yang berarti seseorang yang selalu mengikuti kiai ke mana pun beliau pergi. Ada lagi yang menganggap kata “santri” berasal dari bahasa Arab, tersusun dari huruf hijaiyah sin, nun, ta’, dan ra’; lalu masing-masing dari huruf tersebut mengandung makna filosofis tersendiri yang mendalam. Walhasil, pendapat para ahli dalam menjabarkan asal-usul kata “santri” tidaklah seragam.

Selisih pendapat mengenai hal tersebut masih berjalan hingga kini, dan mungkin akan selalu berjalan tanpa menemui titik akhir. Hal ini disebabkan oleh terus berlanjutnya aktivitas penelitian terhadap sebuah komunitas yang juga lazim disebut “kaum sarungan” itu. Sebab, penelitian yang dilakukan berulang mungkin saja menghasilkan kesimpulan yang berbeda. Maka perbedaan pendapat di atas dapat dikatakan wajar dan lumrah, sebagai bentuk dialektika pengetahuan mengenai makna “santri” itu sendiri. Namun demikian, terlepas dari perdebatan para ahli ihwal asal-usul kata “santri”, saya akan menganggap kita telah sepakat bahwa “santri” selalu identik dengan “pesantren”. Kiranya, dalam pemahaman kita, santri dan pesantren adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan.

Sedang pesantren sendiri telah eksis sejak ratusan tahun yang lalu. Sebagai suatu lembaga pendidikan, ia merupakan yang tertua di tanah Nusantara. Pesantren juga merupakan pemegang kendali atas penyebaran dan pelestarian ajaran Islam hingga kini. Dalam perkembangan sejarahnya yang teramat panjang itu, tentu saja pesantren telah mengalami banyak perubahan seiring dengan alur zaman yang berubah pula. Dalam menyikapi segala gejolak perkembangan zaman tersebut, ia dituntut untuk senantiasa bersifat fleksibel-adaptif, tak lain agar eksistensi dan gelinding relevansinya tetap terjaga dengan aman. Dan di sisi lain, pesantren pun akan segera memasang filter dan bersikap sangat eksklusif demi menjaga corak, tradisi dan nilai-nilainya yang khas, ketika gangguan yang mengancam dinilai telah serius dan melampaui batas.

Sungguh, mampu bertahan eksis dalam perjalanan kesejarahan yang panjang, bukanlah suatu pekerjaan yang mudah dilakukan. Proses jatuh-bangun dalam rangkaian perjalanan pun bukan lagi sesuatu yang tabu dialami oleh pesantren. Apalagi jika kita bicara konteks hari ini, ketika kita sedang bersiap-siap memasuki dasawarsa ketiga dari milenium ketiga ini, dinamika yang terjadi di kalangan kaum santri dan pesantren di Indonesia menjadi kian rumit dan kompleks. Ada harapan yang memuncak, ada juga pesimisme yang menjulang.

Tentu saja, pertemuan pesantren dengan globalisasi–sebagai dampak dari modernisasi–merupakan salah satu penyumbang utama terhadap munculnya gelombang kebingungan tersebut. Arus deras informasi; pertumbuhan super cepat di bidang teknologi; watak generasi milenial; degradasi moral; merupakan beberapa hal yang telah menjadi langganan dikeluhkan oleh segenap warga pesantren. Tetapi tidak melulu negatif dan pesimistis, segenap pranata yang ada di pesantren maupun masyarakat pada umumnya diam-diam juga menyimpan harapan dan optimisme yang besar terhadap kalangan santri dalam perkembangannya di zaman ini.

Zaman Now: Harapan, Usaha dan Potensinya

Pertama-tama, harus kita syukuri bahwa zaman now memiliki keunggulan yang luar biasa dalam hal keamanan dan kenyamanan. Mampu “lepas” dari kungkungan kolonialisme, dan kemudian “sukses” melakukan “reformasi” dari lapuknya orde baru, kedua hal tersebut merupakan suatu prestasi tersendiri yang tak dapat diingkari. Bagaimana tidak, mampu hidup aman dan tenteram adalah modal awal dalam rangkaian pelaksanaan pendidikan; termasuk di pesantren. Oleh sebab itu, maka komitmen kita untuk senantiasa menjaga dan mengisi kedaulatan serta kemerdekaan bangsa ini kiranya perlu dipertegas kembali. Semata-mata sebagai tanda syukur kita karena telah diberi keamanan dan ketenteraman hidup melalui wasilah merdekanya negeri ini.

Kita juga bisa melihatnya dengan lebih luas. Dalam konteks keislaman, tidak ada “negara muslim” yang saat ini lebih aman daripada Indonesia tercinta ini. Hampir semua negara yang mayoritas penduduknya muslim sedang dilanda badai konflik. Dan hanya Indonesialah yang tersisa. Meskipun kita tahu belakangan ini banyak menghadapi letupan ketegangan, Indonesia tetaplah merupakan negara yang cenderung paling aman dan stabil jika dibanding dengan “negara-negara muslim” yang lainnya. Maka sekali lagi, kita harus bisa mencintai dan menjaga Indonesia ini dengan sepenuh hati sebagai wujud nyata dari rasa syukur kita.

Kondisi yang cukup aman dan nyaman ini juga sudah seharusnya kita sadari sebagai bekal utama dalam menjalankan misi kepesantrenan ini. Bayangkan saja, negara-negara di Timur-Tengah yang sedang berkelahi itu, apakah pendidikannya bisa berjalan dengan baik? Rasanya mustahil. Oleh sebab itu, berkaca dengan saudara kita di sana, maka kondisi aman di sini haruslah kita manfaatkan sebaik-baiknya, bukan malah menjadikan kita berleha-leha. Malah, kalau dilihat dengan pembacaan seperti demikian, para lulusan studi keislaman di Indonesia seharusnya jauh lebih bermutu daripada produkan Timur-Tengah sana. Sebab, dilatarbelakangi oleh konfliknya itu, situasi kegiatan belajar-mengajar di sana menjadi jauh dari kata kondusif. Jauh tertinggal dengan kondisi kita saat ini di sini.

Selanjutnya, selain memanfaatkan situasi aman dan nyaman ini, ada beberapa hal lain yang perlu diperhatikan. Salah satunya adalah penguatan watak dan karakter kesantrian yang menjadi identitas khasnya. Konten moralitas seperti rendah hati, jujur, amanah, gaya hidup sederhana, penyerahan total kepada Yang Maha Kuasa, dan corak dasar kesantrian (ranah sufistik) lainnya amat penting diteguhkan kembali dalam konteks zaman now ini. Soalnya, dalam merespon perkembangan (paska-)modernitas ini, sudah menjadi syarat mutlak bagi santri agar memiliki watak dan karakter kesantrian yang kuat. Keteguhan moral tersebut diperlukan agar kita tidak terombang-ambing di tengah pusaran kekacauan yang dahsyat ini. Di tengah maraknya tren pergaulan bebas, gaya hidup hedonisme, konsumerisme, dan lain sebagainya itu, santri harus tetap menjaga kesantriannya yang sejati.

Namun, kendati demikian, di sisi lain santri juga harus memiliki kemampuan beradaptasi dengan baik. Karakter kesantrian yang kuat tidak boleh menjadikan kita fanatik dan tertutup terhadap kebenaran di luar kita. Konkretnya, dengan segala kemudahan prasarana, kelengkapan fasilitas dan kecanggihan teknologi yang ada, para santri zaman now diharapkan dapat mendaya-gunakannnya dengan optimal-proporsional. Sebab, produk modernitas bukan untuk dijauhi seluruhnya. Tetapi ia justru harus dicerna, dilobi dan diajak bersinergi bergandengan tangan dengan nilai dan tradisi salaf agar pesantren dapat menghasilkan sumber daya yang berkualitas luhur pada kedua sisi sekaligus; yaitu duniawi dan ukhrawi.

Lebih mendalam, selain tanggung jawab penghambaan kepada Sang Pencipta, lulusan pesantren juga mempunyai tanggung jawab sosial yang besar. Tidak hanya harus rajin beribadah dan berakhlak mulia, para lulusan pesantren harus mampu berperan dalam pengisian ruang-ruang kosong yang terdapat di masyarakat. Sebenarnya, hal ini juga merupakan upaya pengimplementasian amanat Allah Swt. kepada manusia sekalian; agar mampu menjadi ummatan wasathan dan khalifah fil-ardl.

Maka usaha konkret untuk memperluas wilayah garapan santri tersebut menjadi penting untuk segera dilakukan; bahwa santri harus juga terjun menekuni ilmu-ilmu eksak dan sosial, di samping pula mendalami ilmu tajwid dan tauhid. Itu harus dilakukan tidak lain agar jebolan pesantren di masa yang akan datang dapat mengisi seluruh sendi kehidupan sebagaimana dimaksud di atas. Sebab, mentalitas dan ruh kesantrian amat dibutuhkan oleh peradaban ini. Para pemeran peradaban, dimulai dari penguasa politik, dokter, petani, pengusaha, aparat keamanan, sosiolog, dan lain sebagainya, haruslah memiliki landasan moral dan ruh spiritual yang dimiliki oleh kaum santri. Karena tanpanya, peradaban ini hanya akan semakin kering dan rusak. Tak heran bila kiamat pun semakin mendekat.

Alergi terhadap “ilmu umum” yang seringkali didapati di segenap kaum santri harus segera dihilangkan. Karena hal itu hanya akan menimbulkan kepincangan pada kualitas SDM jebolan pesantren. Sejak ilmu nahwu, tasawwuf, hingga ilmu eksakta, sosial dan humaniora haruslah dianggap sama pentingnya. Karena dengan bekal itulah para santri akan dapat menyumbangkan kontribusinya masing-masing di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat. Akan tetapi, kita juga tidak dapat memungkiri bahwa untuk menguasai keseluruhan cabang ilmu tersebut secara sekaligus pastilah sangat sulit (jika tidak boleh dikatakan mustahil).

Maka dari itu, hal yang mungkin dapat kita lakukan adalah mengoptimalkan seluruh potensi dan daya ikhtiar serta melakukan pengarahan minat dan bakat secara serius dan disiplin, bukan hanya formalitas belaka. Rekan-rekan santri yang memiliki minat besar terhadap pertanian, misalnya, haruslah mendapat perhatian dan bimbingan yang cukup, selain juga dibimbing dan dibekali dengan dasar-dasar ajaran keislaman. Ia yang memiliki jiwa ekonom pun harus mendapatkan perhatian khusus dalam bidang ekonomi. Ia yang punya bakat komputer, seni, sains, bahasa, dan lain sebagainya, juga harus mendapatkan porsi yang serupa.

Atau juga bagi para santri yang memang tekun mendalami cabang ilmu “keagamaan”, dengan segala perangkat teknologi yang ada ditambah kelengkapan kitab turats yang sudah sangat komplit dan mudah dijumpai, maka seharusnya cita-cita untuk menghasilkan produk jempolan setingkat ulama terdahulu tidak lagi menjadi suatu hal yang mustahil. Tinggallah pertanyaannya adalah: adakah kemauan kita?

Kekhawatiran dan Tantangan

Walaupun masih terlalu singkat, kiranya uraian di atas dapat mewakili sebagian ide dan gagasan yang ingin saya sampaikan. Dan namanya ide, ia akan selalu lebih manis daripada realita. Untuk menuju realisasi ide tersebut, saya kira perjalanan kita masihlah sangat jauh. Mengingat bahwa fakta yang bergulir di lapangan, kita masih saja terundung oleh hal-hal teknis; kurangnya komunikasi antar-pranata yang berperan; tiadanya kesamaan visi; dan hal lain yang tetek-bengek itu. Namun meskipun demikian, setidaknya kita sudah memiliki modal awal dalam menyongsong suatu perubahan: yaitu kesadaran bahwa kita perlu berubah.

Dan di setiap perjalanan menuju perubahan pastilah ditemukan berbagai kendala dan rintangan. Belum lagi, rintangan dan ancaman-ancaman lain yang memang telah ada sejak sebelumnya. Dan pada mulanya saya bermaksud untuk menuliskan sebagian ancaman dan rintangan tersebut di sini. Seperti gejala pergeseran orientasi di kalangan santri, kecenderungan orang tua, penyakit generasi milenial, dan lain sebagainya. Namun, karena berbagai keterbatasan, saya akan mencoba untuk langsung saja pada intinya. Yaitu, bahwa rintangan terbesar yang sedang dan akan selalu kita hadapi adalah: malas. Dan karena saya yakin bahwa kita semua sudah mafhum, kiranya tidak perlu ada lagi penjelasan lebih lanjut tentang itu.

Akhirnya, dengan nuansa pergantian tahun seperti ini, semoga bukan hanya kalender saja yang berganti. Ada kesucian hati, pola pikir, tingkah laku, dan tekad serta semangat kita yang juga perlu diperbarui. Selamat tahun baru!

Wallaahu a’lamu bish-shawaab.

—–
Daftar Bacaan:
KH. Ahmad Baso, Pesantren Studies
KH. Sa’id Aqil Siroj, Tasawwuf sebagai Kritik Sosial
KH. Musthafa Bisri, Saleh Ritual Saleh Sosial
KH. Musthafa Bisri, Agama Anugerah Agama Manusia
KH. Musthafa Bisri, Aku Manusia
KH. Abdurrahman Wahid, Tuhan Tidak Perlu Dibela
KH. Abdurrahman Wahid, Islamku Islam Anda Islam Kita
KH. Abdurrahman Wahid, Prisma Pemikiran Gus Dur